Senin, 02 Maret 2009

HUTAN KOTA BUAT KITA NYAMAN

Tidak adanya taman kota yang memadai untuk beraktivitas menyebabkan banyak masyarakat yang memanfaatkan fasilitas umum tidak pada tempatnya. Sering kita jumpai anak-anak bermain sepakbola di jalanan yang dapat mengganggu pemakai jalan. Pemerintah lebih mengutamakan pembangunan mal-mal, hotel, dan semacamnya hanya untuk keuntungan belaka tanpa memikirkan nilai-nilai sosial yang lebih penting. Namun, pembangunan taman kota perlu disertai dengan peraturan guna menghindari para PKL dan tunawisma mengotori dan mengganggu kenyamanan dan keindahan taman kota.
Untuk meningkatkan kualitas udara Kota Semarang yang semakin panas, beberapa hal yang penting untuk dilakukan adalah menghidupkan kembali /revitalisasi sarana kota yang terbengkelai, seperti pada bantaran sungai, tepian jalur kereta api, ruang ruang terbuka lainya yang terbuang (the lost space), ruang ruang luar yang merupakan transisi dari elemen kota yang satu ke yang lainya dengan upaya penghijauan yang semaksimal mungkin. Pohon-pohon di sepanjang jalan yang ditebang akibat korban pelebaran jalan dengan dalih untuk mengatasi kemacetan juga harus diganti. Kota Semarang memerlukan banyak taman kota untuk membantu menurunkan suhu lingkungan.
Cara yang dapat ditempuh untuk meningkatkan kualitas udara Kota Semarang adalah:
  1. Ruas jalan yang sudah didominasi dengan beton dan aspal perlu dilindungi dari matahari langsung dengan penanaman pohon di sepanjang tepi jalan.
  2. Menggalakkan gerakan penghijauan (misalnya penanaman sejuta pohon) untuk menghindari berkurangnya vegetasi dalam lingkungan kota. Penanaman ini dapat dilakukan di taman-taman kota, koridor jalan, pembatas jalan sehingga dapat membantu mengurangi suhu dan membuat kota lebih sejuk dan hijau. Pepohonan mempunyai potensi besar untuk mendinginkan kota dengan cara meneduhkan dan melakukan proses ”evapotranspirasi”. Proses ini terjadi ketika tanaman mengeluarkan uap air lewat pori-pori daun layaknya manusia yang mengeluarkan keringat. Vegetasi sangat bermanfaat untuk merekayasa masalah lingkungan perkotaan baik dari aspek estetika, mengontrol erosi tanah dan air tanah, mengurangi polusi udara, mengurangi kebisingan, mengendalikan air limbah, mengontrol lalu lintas dari kesilauan cahaya matahari maupun cahaya yang lainnya dan dapat mengurangi bau tidak sedap dari sampah. Tanaman buah-buahan akan menjadi pilihan Pemerintah Kota Semarang untuk menghijaukan arealnya terutama di bantaran sungai, lahan kosong, dan permukiman. Ini untuk meningkatkan partisipasi warga dalam memelihara kehijauan kota.engan penanaman buah-buahan ini, kesadaran masyarakat untuk menjaga ruang hijau kota dapat diciptakan.
  3. Keberadaan taman kota sangatlah penting bagi kenyamanan warga yang ingin melakukan kegiatan refreshing atau sekedar jalan-jalan. Setidaknya keberadaan taman kota dapat mengurangi dampak buruk yang diakibatkan oleh polusi udara. Jika hal ini dibiarkan, masyarakat akan hidup berdampingan dengan udara yang terpolusi. Untuk itu, diperlukan pengendalian diri Pemkot untuk tidak gatal menyulap lahan-lahan hijau menjadi bangunan komersial yang akan membuat Semarang menjadi semakin sumpek. Penanaman pohon merupakan suatu usaha untuk mendinginkan dan menghijaukan kota dengan pengelolaan taman kota, taman lingkungan, jalur hijau dan sebagainya. Apabila semuanya dilakukan bukan mustahil Semarang akan “ijo royo-royo” yang dapat menjadi identitas kota Semarang. (Astriani).


17 komentar:

  1. asyik pertamaxxx

    isi blognya menarik, lingkungan, seputar remaja, n info lainya.
    nice blog sis, lam kenal.

    BalasHapus
  2. nice post, semoga di denger pemda semarang. btw thanks dah mampir.

    BalasHapus
  3. Kalau PEMDA Semarang baca artikel ini pasti langsung merah padam mukanya menahan malu ( kalo punya malu ). Artikel bagus dua jempol deh buat astri ( kalo empat gak sopan karena pasti jempol kaki yang naik

    BalasHapus
  4. Asyik juga ya Salam hijau untuk indonesiaku

    BalasHapus
  5. surabaya lebih parah lagi. Panas dan polusinya luar biasa. Hutan kota? wah gak ada yang mikir!!!

    BalasHapus
  6. nice blog, good info … keep writing

    BalasHapus
  7. Menarik…cerdas dan sarat ide membangun..salam raditya.

    BalasHapus
  8. semoga Semarang semakin hijau, tidak dilanda banjir dan tanah longsor

    BalasHapus
  9. Wah kayanya kita mempunyai kepudulian yang sama mengenai Lingkungan. Very nice posting. Semoga dengan adanya masukan-2 dari kita generasi muda Pemda Semarang Melek mata.

    Cool sista

    BalasHapus
  10. wuih keren banget artikelnya….maaf saya baru sempat berkunjung balik
    semoga aja pihak yang terkait (pemda) membaca artikel ini dan bisa wujudin isi dari artikel ini…

    BalasHapus
  11. Kapan hutan juga “nyaman” untuk warga desa di mana sumber penghasilan dari hutan dijamin oleh UU? Warga desa bertahan hidup ‘kan sah. Yang tidak sah, Indonesia dipaksa negara maju menjaga paru-paru dunia tanpa biaya pemeliharaan yang layak, bahkan APBN suruh nanggung, …
    Kok menjadi warga Indonesia selalu jadi kutukan sejarah penjajahan, … riset saja bilang jika sumber polusi terbesar ya negara industri. Opo tumon?

    BalasHapus
  12. Pemda Jakarta juga harus baca tulisan ini, biar Jakarta gak banjir terus.

    BalasHapus
  13. menarik!manusia membutuhkan RTH seperti membutuhkan makan..
    karena taman langka di bandung setiap minggu pagi areal terbuka apa aja dimana saja langsung jadi pasar kaget karena banyak orang jogging dan jalan pagi

    BalasHapus
  14. buat aryajenar...salam kenal jga..'n thanx dah mampir...

    BalasHapus
  15. bwt asep sofyan & ardhie...
    yupz...semoga pemda mendengar dan semoga kita para warga bisa mendukungnya...

    BalasHapus

SELAMAT BERGABUNG DENGAN KAMI KOMUNITAS MULTIMEDIA SMK NEGERI 8 SEMARANG, TEMPAT ORANG BELAJAR MULTIMEDIA # JANGAN LUPA DUKUNG BLOG INI DALAM LOMBA BLOG KOMPETISI BLOG IPTEKS SISWA SMP/SMA/SEDERAJAT TINGKAT DIY dan JAWA TENGAH DENGAN MEMBERIKAN KOMENTAR TERHADAP TAMPILAN DAN ISI BLOG INI